Sistem K3 di Instalasi Laundry RS (Kesmas, stase K3)

Posted: November 29, 2012 in Kedokteran
Tag:, , ,

BAB I

PENDAHULUAN

 1.1.  Latar Belakang

Kesehatan kerja adalah merupakan bagian dari kesehatan masyarakat atau aplikasi kesehatan masyarakat didalam suatu masyarakat pekerja dan masyarakat lingkungannya. Kesehatan kerja bertujuan untuk memperoleh derajat kesehatan setinggi-tingginya, baik fisik, mental, dan sosial bagi masyarakat pekerja dan masyarakat lingkungan perusahaan tersebut, melalui usaha-usaha preventif, promotif dan kuratif terhadap penyakit-penyakit atau gangguan-gangguan kesehatan akibat kerja atau lingkungan kerja. Kesehatan kerja ini merupakan terjemahan dari “ Occupational Health” yang cenderung diartikan sebagai lapangan kesehatan yang mengurusi masalah-masalah kesehatan secara menyeluruh bagi masyarakat pekerja. Menyeluruh dalam arti usaha-usaha preventif, promotif, kuratif, dan rehabilitatif, higine, penyesuaian faktor manusia terhadap pekerjaannya dan sebagainya (Notoadmojo, 2012).

Tujuan akhir dari kesehatan kerja ini adalah untuk menciptakan tenaga kerja yang sehat dan produktif. Tujuan ini dapat tecapai, apabila didukung oleh lingkungan kerja yang memenuhi syarat-syarat kesehatan kerja. Lingkungan kerja yang mendukung terciptanya tenaga kerja yang sehat dan produktif antara lain: suhu ruangan yang nyaman, penerangan atau pencahayaan yang cukup, bebas dari debu, sikap badan yang baik, alat-alat kerja yang sesuai dengan ukuran tubuh atau anggotanya (ergonomic ) dan sebagainya (Notoadmojo, 2012).

Dasar hukum sistem managemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) tercantum dalam undang-undang keselamatan kerja no.1 tahun 1970 tentang keselamatan kerja. Dalam undang-undang no.23 tahun 1992 tentang kesehatan, pasal 23 dinyatakan bahwa K3 harus diselenggarakan di semua tempat kerja, khususnya tempat kerja yang mempunyai resiko bahaya kesehatan, mudah terjangkit penyakit atau mempunyai karyawan paling sedikit sepuluh orang. Jika memperhatikan isi dari pasal diatas maka jelaslah rumah sakit, termasuk kedalam kriteria tempat kerja dengan berbagai ancaman bahaya yang dapat menimbulkan dampak kesehatan tidak hanya terhadap para pelaku langsung yang bekerja dirumah sakit, tapi juga terhadap pasien maupun pengunjung rumah sakit sehingga sudah seharusnya pihak pengelola rumah sakit menerapkan upaya-upaya K3 di rumah sakit. Instalasi laundry merupakan bagian dari rumah sakit yang mempunyai resiko penularan penyakit infeksi dan juga terdapat beberapa resiko bahaya yang mempengaruhi situasi dan kondisi di rumah sakit (Depkes RI, 2009).

Dari berbagai potensi bahaya tersebut, maka perlu upaya untuk mengendalikan dan meminimalisirkan dan bila mungkin meniadakannya. Oleh karena itu perlu diadakannya sistem K3 di instalasi laundry agar penyelenggaraan K3 tersebut lebih efektif, efisien dan terpadu.

 

BAB II

TINJAUAN KEPUSTAKAAN

  2.1       Keselamatan dan Kesehatan Kerja

2.1.1.   Definisi

 Kesehatan kerja adalah merupakan bagian dari kesehatan masyarakat atau aplikasi kesehatan masyarakat didalam suatu masyarakat pekerja dan masyarakat lingkungannya (Notoadmojo, 2012).

Keselamatan kesehatan kerja adalah merupakan multidisplin ilmu yang terfokus pada penerapan prinsip alamiah dalam memahami adanya risiko yang mempengaruhi kesehatan dan keselamatan manusia dalam lingkungan industri ataupun lingkungan  diluar industri, selain itu keselamatan dan kesehatan kerja merupakan profesionalisme dari berbagai disiplin ilmu  yaitu fisika, kimia, biologi dan ilmu perilaku yang diaplikasikan dalam manufaktur, transportasi, penyimpanan dan penanganan bahan berbahaya (OHSAH 2003).

2.1.2.  Tujuan

 Kesehatan kerja meliputi berbagai upaya penyerasian antar pekerja dengan pekerjaan dan lingkungan kerjanya baik fisik maupun psikis dalam hal cara/metode kerja, proses kerja dan kondisi yang bertujuan untuk :  (Depkes RI, 2006)

  1. Memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan kerja masyarakat pekerja di semua lapangan kerja setinggi-tingginya baik fisik, mental maupun kesejahteraan sosialnya.
  2. Mencegah timbulnya gangguan kesehatan padamasyarakat pekerja yang diakibatkan oleh keadaan/kondisi lingkungan kerjanya

3

Memberi pekerjaan dan perlindungan bagi pekerja di dalam pekerjaannya dan kemungkina bahaya yang disebabkan oleh faktor-faktor yang membahayakan kesehatan.

Menempatkan dan memelihara pekerja disuatu lingkunga pekerjaan yang sesuai dengan kemampuan fisik dan psikis pekerjanya.

2.2 Dasar Hukum

Dasar Hukum dari Keselamatan dan Kesehatan Kerja (Depkes RI, 2009);

a. Undang- undang no.1 tahun 1970 ;

“ Tentang Keselamatan Kerja”

b. Undang-undang no. 23 tahun 1992 ;

“Tentang kesehatan; bahwa K3 harus diselenggarakan di semua tempat kerja, khususnya tempat kerja yang mempunyai resiko bahaya kesehatan, mudah terjangkit penyakit atau mempunyai karyawan paling sedikit sepuluh orang”

c. Undang- undang no 36 tahun 2009 ;

“Kewajiban Pengelola untuk menyelenggarakan  upaya kesehatan kerja,  untuk melindungi pekerja agar hidup sehat dan terbebas dari gangguan kesehatan, serta pengaruh buruk yang diakibatkan oleh pekerjaan”.

d. Undang-undang no. 44 pasal 40 ayat 1 tahun 2009

“ Akreditasi Rumah Sakit”

e. Kepmenkes RI no. 432 tahun 2007 ;

“Pedoman Tentang Keselamatan dan kesehatan kerja di rumah sakit”

f. Kepmenkes RI no. 1023 tahun 2004 ;

“ Persyaratan Kesehatan Lingkungan rumah sakit”

2.3 Manajemen K3 di RS

Menurut Undang-undang nomor 23 tahun 1992 tentang kesehatan, dinyatakan bahwa upaya K3 harus dilaksanakan di semua tempat kerja khususnya tempat kerja yang mempunyai risiko bahaya kesehatan mudah terjangkit penyakit. Jika berdasarkan isi tersebut, maka rumah sakit termasuk ke dalam kriteria tempat kerja dengan berbagai ancaman bahaya yang dapat menimbulkan dampak kesehatan, tidak hanya terhadap pelaku langsung yang bekerja di rumah sakit, namun juga pengunjung yang berobat kerumah sakit (Kepmenkes RI, 2007)

Manajemen K3 di RS adalah Suatu proses kegiatan yang dimulai dengan tahap perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan dan pengendalian yang bertujuan untuk membudayakan K3 di RS. Upaya K3 di RS menyangkut tenaga kerja, cara/metode kerja, alat kerja, proses kerja dan lingkungan kerja. Upaya ini meliputi peningkatan, pencegahan, pengobatan dan pemulihan. Kinerja setiap petugas kesehatan dan non kesehatan merupakan resultante dari tiga komponen K3 yaitu kapasitas kerja, beban kerja dan lingkungan kerja (Kepmenkes RI, 2007).

Program K3 di rumah sakit (K3RS) bertujuan untuk melindungi keselamatan dan kesehatan  serta meningkatkan produktifitas pekerja, melindungi keselamatan pasien, pengunjung, dan masyarakat serta lingkungan sekitar rumah sakit  (Depkes RI, 2009).

Program K3RS yang harus diterapkan adalah (Depkes RI, 2009)

  1. Pengembangan Kebijakan Kesehatan dan keselamatan kerja di rumah Sakit (K3RS)
  2. Pembudayaan perilaku kesehatan  dan keselamatan kerja di Rumah sakit (K3RS)
  3. Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) K3RS
  4. Pengembangan Pedoman dan SOP K3RS
  5. Pemantauan dan evaluasi kesehatan lingkungan tempat kerja
  6. Pelayanan kesehatan kerja
  7. Pelayanan Keselamatn kerja
  8. Pengembangan program pemeliharaan pengelolaan limbah padat, cair dan gas
  9. Pengelolaan jasa, bahan beracun berbahaya dan barang berbahaya
  10. Pengembangan Manajemen tanggap darurat
  11. Pengumpulan, pengolahan, dokumentasi data dan pelaporan kegiatan K3
  12. Review program tahunan
  1. Standar Pelayanan Keselamatan dan kesehatan di rumah sakit (K3RS). Adapun bentuk pelayanan kesehatan kerja yang perlu dilakuan, sebagai berikut; (Kepmenkes RI, 2010)
  2. Melakukan Pemeriksaan Kesehatan sebelum kerja bagi pekerja
  3. Melaksanakan pendidikan dan penyuluhan/pelatihan tentang kesehatan kerja dan memberikan bantuan kepada pekerja di Rumah Sakit dalam penyesuaian diri baik fisik maupun mental terhadap pekerjaannya.
  4. Melakukan pemeriksaan berkala dan pemeriksaan khusus sesuai dengan pajanan di rumah sakit.
  5. Meningkatkan kesehatan badan, kondisi mental (rohani) dan kemampuan fisik pekerja
  6. Memberikan pengobatan dan perawatan serta rehabilitasi bagi pekerja yang menderita sakit.
  7. Melakukan pemeriksaan kesehatan khusus pada pekerja Rumah Sakit yang akan pensiun atau pindah kerja
  8. Melakukan koordinasi dengan tim panitia pencegahan dan pengendalian infeksi mengenai penularan infeksi terhadap pekerja dan pasien
  9. Melakukan kegiatan surveilans kesehatan kerja
  10. Melaksanakan Pemantauan lingkungan kerja dan ergonomi yang berkaitan dengan kesehatan kerja (pemantauan/pengukuran terhadap faktor fisik, kimia, biologi, psikososial dan ergonomi)
  11. Membuat evaluasi, pencatatan dan pelaporan kegiatan kesehatan kerja yang disampaikan kepada direktur rumah sakit dan unit teknis di wilayah kerja rumah sakit
  1. Standar K3 Sarana, Prasarana, dan Peralatan di Rumah Sakit

Sarana didefinisikan sebagai segala sesuatu benda fisik yang dapat tervisualisasi oleh mata maupun teraba panca indera dan dengan mudah dapat dikenali oleh pasien dan umumnya merupakan bagian dari suatu bangunan gedung (pintu, lantai, dinding, tiang, kolong gedung, jendela) ataupun bangunan itu sendiri. Sedangakan prasarana adalah seluruh jaringan/instansi yang membuat suatu sarana bisa berfungsi sesuai dengan tujuan yang diharapkan, antara lain : instalasi air bersih dan air kotor, instalasi listrik, gas medis, komunikasi, dan pengkondisian udara, dan lain-lain (Depkes RI, 2009).

3.         Pengelolaan Jasa dan Barang Berbahaya

Barang Berbahaya dan Beracun (B3) adalah bahan yang karena sifat dan atau konsentrasinya dan atau jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak langsung, dapat mencemarkan dan atau merusak lingkungan hidup, dan atau dapat membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia serta makhluk hidup lainnya.

a)     Kategori B3

Memancarkan radiasi, Mudah meledak, Mudah menyala atau terbakar, Oksidator, Racun, Korosif, Karsinogenik, Iritasi, Teratogenik, Mutagenic, Arus listrik.

b)     Prinsip dasar pencegahan dan pengendalian B3

(1)  Identifikasi semua B3 dan instalasi yang akan ditangani untuk mengenal ciri-ciri dan karakteristiknya.

(2)  Evaluasi, untuk menentukan langkah-langkah atau tindakan yang diperlukan sesuai sifat dan karakteristik dari bahan atau instalasi yang ditangani sekaligus memprediksi risiko yang mungkin terjadi apabila kecelakaan terjadi

(3)  Pengendalian sebagai alternatif berdasarkan identifikasi dan evaluasi yang dilakukan meliputi pengendalian operasional, pengendalian organisasi administrasi, inspeksi dan pemeliharaan sarana prosedur dan proses kerja yang aman, pembatasan keberadaan B3 di tempat kerja sesuai jumlah ambang.

(4)  Untuk mengurangi resiko karena penanganan bahan berbahaya

c)     Pengadaan Jasa dan Bahan Berbahaya

Rumah sakit harus melakukan seleksi rekanan berdasarkan barang yang diperlukan. Rekanan yang akan diseleksi diminta memberikan proposal berikut company profile. Informasi yang diperlukan menyangkut spesifikasi lengkap dari material atau produk, kapabilitas rekanan, harga, pelayanan, persyaratan K3 dan lingkungan serta informasi lain yang dibutuhkan oleh rumah sakit.

Setiap unit kerja/instalasi/satker yang menggunakan, menyimpan, mengelola B3 harus menginformasikan kepada instalasi logistic sebagai unit pengadaan barang setiap kali mengajukan permintaan bahwa barang yang diminta termasuk jenis B3. Untuk memudahkan melakukan proses seleksi, dibuat form seleksi yang memuat kriteria wajib yang harus dipenuhi oleh rekanan serta sistem penilaian untuk masing-masing criteria yang ditentukan.

Standar SDM K3 di Rumah Sakit

Kriteria tenaga K3

a)     Rumah Sakit Kelas A

(1)  S3/S2 K3 minimal 1 orang yang mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS

(2)  S2 kesehatan minimal 1 orang yang mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS

(3)  Dokter Spesialis Kedokteran Okupasi (SpOk) dan S2 Kedokteran Okupasi minimal 1 orang yang mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS

(4)  Tenaga Kesehatan Masyarakat K3 DIII dan S1 minimal 2 orang yang mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS

(5)  Dokter/dokter gigi spesialis dan dokter umum/dokter gigi minimal 1 orang dengan sertifikasi K3 dan mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS

(6)  Tenaga paramedis dengan sertifikasi dalam bidang K3 (informal) yang mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS

(7)  Tenaga paramedis yang mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS minimal 2 orang

(8)  Tanaga teknis lainnya dengan sertifikasi K3 (informal)  mendapat pelatihan khusus terakreditasi mengenai K3 RS minimal 1 orang

(9)  Tenaga teknis lainnya mendapat pelatihan khusus terakreditasi mengenai K3 RS minimal 2 orang

b)     Rumah Sakit Kelas B

(1)  S2 kesehatan minimal 1 orang yang mendapat pelatihan khusus terakreditasi mengenai K3 RS

(2)  Tenaga Kesehatan Masyarakat K3 DIII dan S1 minimal 1 orang yang mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS

(3)  Dokter/dokter gigi spesialis dan dokter umum/dokter gigi minimal 1 orang dengan sertifikasi K3 dan mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS

(4)  Tenaga paramedis dengan sertifikasi dalam bidang K3 (informal) yang mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS minimal 1 orang

(5)  Tenaga paramedis yang mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS minimal 1 orang

(6)  Tanaga teknis lainnya dengan sertifikasi K3 (informal)  mendapat pelatihan khusus terakreditasi mengenai K3 RS minimal 1 orang

(7)  Tenaga teknis lainnya mendapat pelatihan khusus terakreditasi mengenai K3 RS minimal 1 orang

c)     Rumah Sakit kelas C

(1)  Tenaga Kesehatan Masyarakat K3 DIII dan S1 minimal 1 orang yang mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS

(2)  Dokter/dokter gigi spesialis dan dokter umum/dokter gigi minimal 1 orang dengan sertifikasi K3 dan mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS

(3)  Tenaga paramedis yang mendapat pelatihan khusus yang terakreditasi mengenai K3 RS minimal 1 orang

(4)  Tenaga teknis lainnya mendapat pelatihan khusus terakreditasi mengenai K3 RS minimal 1 orang

4.         Pembinaan, Pengawasan, Pencatatan, dan Pelaporan

a)     Pembinaan dan pengawasan

Pembinaan dan pengawasan dilakukan melalui sistem berjenjang. Pembinaan dan pengawasan tertinggi dilakukan oleh Departemen Kesehatan. Pembinaan dapat dilaksanakan antara lain dengan melalui pelatihan, penyuluhan, bimbingan teknis, dan temu konsultasi.

Pengawasan pelaksanaan Standar Kesehatan dan Keselamatan Kerja di rumah sakit dibedakan dalam dua macam, yakni pengawasan internal, yang dilakukan oleh pimpinan langsung rumah sakit yang bersangkutan, dan pengawasan eksternal, yang dilakukan oleh Menteri kesehatan dan Dinas Kesehatan setempat, sesuai dengan fungsi dan tugasnya masing-masing.

b)     Pencatatan dan pelaporan

Pencatatan dan pelaporan adalah pendokumentasian kegiatan K3 secara tertulis dari masing-masing unit kerja rumah sakit dan kegiatan K3RS secara keseluruhan yang dilakukan oleh organisasi K3RS, yang dikumpulkan dan dilaporkan /diinformasikan oleh organisasi K3RS, ke Direktur Rumah Sakit dan unit teknis terkait di wilayah Rumah Sakit. Tujuan kegiatan pencatatan dan pelaporan kegiatan k3 adalah menghimpun dan menyediakan data dan informasi kegiatan K3, mendokumentasikan hasil-hasil pelaksanaan kegiatan K3; mencatat dan melaporkan setiap kejadian/kasus K3, dan menyusun dan melaksanakan pelaporan kegiatan K3.

Pelaporan terdiri dari; pelaporan berkala (bulanan, semester, dan tahunan) dilakukan sesuai dengan jadual yang telah ditetapkan dan pelaporan sesaat/insidentil, yaitu pelaporan yang dilakukan sewaktu-waktu pada saat kejadian atau terjadi kasus yang berkaitan dengan K3. Sasaran kegiatan pencatatan dan pelaporan kegiatan k3 adalah mencatat dan melaporkan pelaksanaan seluruh kegiatan K3, yang tercakup di dalam :

(1)  Program K3, termasuk penanggulangan kebakaran dan kesehatan lingkungan rumah sakit.

(2)  Kejadian/kasus yang berkaitan dengan K3 serta upaya penanggulangan dan tindak lanjutnya.

2.4 Sistem Manajemen K3 di RS

  1. Pengertian Manajemen K3 RS

Manajemen K3 RS merupakan upaya terpadu dari seluruh SDM RS, pasien, serta pengunjung atau pengantar orang sakit untuk menciptakan lingkungan kerja RS yang sehat, aman dan nyaman termasuk pemukiman masyarakat sekitarnya (Kepmenkes RI, 2007).

  1. Sistem Manajemen K3 RS

SMK3 adalah bagian dari sistem manajemen yang meliputi: struktur organisasi, perencanaan, pelaksanaan, prosedur, sumber daya, dan tanggungjawab organisasi. Tujuan dari SMK3 RS adalah menciptakan tempat kerja yang aman dan sehat supaya tenaga kerja produktif disamping dalam rangka akreditasi rumah sakit itu sendiri. Prinsip yang digunakan dalam SMK3 adalah AREC (Anticipation, Recognition, Evaluation dan Control) dari metode kerja, pekerjaan dan lingkungan kerja (Kepmenkes RI, 2007).

  1. Langkah manajemen:

1)     Komitmen dan Kebijakan

Komitmen diwujudkan dalam bentuk kebijakan (policy) tertulis, jelas dan mudah dimengerti serta diketahui oleh seluruh karyawan RS. Manajemen RS mengidentifikasi dan menyediakan semua sumber daya esensial seperti pendanaan, tenaga K3 dan sarana untuk terlaksananya program K3 di RS.

Kebijakan K3 di RS diwujudkan dalam bentuk wadah K3 RS dalam struktur organisasi RS. Untuk melaksanakan komitmen dan kebijakan K3 RS, perlu disusun strategi antara lain :

a)     Advokasi sosialisasi program K3 RS.

b)     Menetapkan tujuan yang jelas.

c)     Organisasi dan penugasan yang jelas.

d)     Meningkatkan SDM profesional di bidang K3 RS pada setiap unit kerja di lingkungan RS.

e)     Sumberdaya yang harus didukung oleh manajemen puncak

f)      Kajian risiko (risk assessment) secara kualitatif dan kuantitatif

g)     Membuat program kerja K3 RS yang mengutamakan upaya peningkatan dan pencegahan.

h)     Monitoring dan evaluasi secara internal dan eksternal secara berkala.

2)      Perencanaan

RS harus membuat perencanaan yang efektif agar tercapai keberhasilan penerapan sistem manajemen K3 dengan sasaran yang jelas dan dapat diukur. Perencanaan meliputi:

a). Identifikasi sumber bahaya, penilaian dan pengendalian faktor risiko.

Identifikasi sumber bahaya yang ada di RS berguna untuk menentukan tingkat risiko yang merupakan tolok ukur kemungkinan terjadinya kecelakaan dan PAK (penyakit akibat kerja). Sedangkan penilaian faktor risiko merupakan proses untuk menentukan ada tidaknya risiko dengan jalan melakukan penilaian bahaya potensial yang menimbulkan risiko kesehatan dan keselamatan.

Pengendalian faktor risiko di RS dilaksanakan melalui 4 tingkatan yakni menghilangkan bahaya, menggantikan sumber risiko dengan sarana atau peralatan lain yang tingkat risikonya lebih rendah bahkan tidak ada risiko sama sekali, administrasi, dan alat pelindung pribadi (APP).

b). Membuat peraturan. Peraturan yang dibuat tersebut merupakan Standar Operasional Prosedur yang harus dilaksanakan, dievaluasi, diperbaharui, serta harus dikomunikasikan dan disosialisasikan kepada karyawan dan pihak yang terkait.

a)     Menentukan tujuan (sasaran dan jangka waktu pencapaian)

b)     Indikator kinerja yang harus diukur sebagai dasar penilaian kinerja K3 dan sekaligus merupakan informasi mengenai keberhasilan pencapaian SMK3 RS.

c)     Program K3 ditetapkan, dilaksanakan, dimonitoring, dievaluasi dan dicatat serta dilaporkan.

3)     Pengorganisasian

Pelaksanaan K3 di RS sangat tergantung dari rasa tanggung jawab manajemen dan petugas, terhadap tugas dan kewajiban masing-masing serta kerja sama dalam pelaksanaan K3. Tanggung jawab ini harus ditanamkan melalui adanya aturan yang jelas. Pola pembagian tanggung jawab, penyuluhan kepada semua petugas, bimbingan dan latihan serta penegakkan disiplin.

a)     Tugas pokok unit pelaksana K3 RS

1)     Memberi rekomendasi dan pertimbangan kepada direktur RS mengenai masalah-masalah yang berkaitan dengan K3.

2)     Merumuskan kebijakan, peraturan, pedoman, petunjuk pelaksanaan dan prosedur.

3)     Membuat program K3 RS

b)     Fungsi unit pelaksana K3 RS

1)     Mengumpulkan dan mengolah seluruh data dan informasi serta permasalahan yang berhubungan dengan K3.

2)     Membantu direktur RS mengadakan dan meningkatkan upaya promosi K3, pelatihan dan penelitian K3 di RS.

3)     Pengawasan terhadap pelaksanaan program K3.

4)     Memberikan saran dan pertimbangan berkaitan dengan tindakan korektif.

5)     Koordinasi dengan unit-unit lain yang menjadi anggota K3RS.

6)     Memberi nasehat tentang manajemen k3 di tempat kerja, kontrol bahaya, mengeluarkan peraturan dan inisiatif pencegahan.

7)     Investigasi dan melaporkan kecelakaan, dan merekomendasikan sesuai kegiatannya.

Berpartisipasi dalam perencanaan pembelian peralatan baru, pembangunan gedung dan proses.

2.5 Instalasi loundry

Laundry rumah sakit adalah tempat pencucian linen yang dilengkapi dengan sarana penunjangnya berupa mesin cuci, alat dan disinfektan, mesin uap (steam boiler), pengering, meja dan meja setrika (Ferdianto, 2010).

1. Urutan Kegiatan Petugas  laundry

a. Pengambilan linen kotor

Linen kotor diambil dari masing-masing ruangan perawatan, Poli rawat jalan, ruang operasi dan UGD

b. Pemisahan Linen bedasarkan jenis nodanya

c. Proses Pencucian

d.Proses pengeringan menggunakan mesin pengering pakaian (mesintumbler).

e. Proses finishing

f.  Proses Pendistribusian

2. Proses pencucian

1. Prewash/Flush/Break/Pencucian awal

Linen dimasukkan dalam mesin cuci, lalu petugas menambahkan kimia laundry detergen dan alkali dan memberikan emulsi apabila terdapat noda darah atau minyak/lemak. Zat kimia ini ditambahkan menggunakan sendok takaran.

2. Mainwash/Suds wash/Pencucian.

Pada proses ini mesin cuci bekerja secara otomatis bedasarkan program yang diinginkan.

 3. Rinse/Fill/Pembilasan.

Pembilasan adalah untuk menghilngkan kimia laundry dari permukaan dan dalam serat-serat kain sehingga kain akan terbebas dari pengaruh kimia laundry yang dapat membuat serat kain menjadi kaku/keras.

4. Souring/Penetralan.

Souring/penetralan dapat dilakukan bersamaan saat pembilasan atau dapat dilakukan sendiri setelah pembilasan selesai.

5. Softening/Pelembutan.

Softener adalah kimia laundry yang difungsikan untuk melembutkan kain dan memberikan aroma pada hasil pencucian

Gambar 2.1 Pengeringan pakaian

Proses pengeringan menggunakan mesin pengering pakaian (mesin tumbler)

¢ linen yang masih belum begitu kering (lembab) dikeluarkan dari mesin cuci dengan tangan ke dalam troli

¢ didorong ke mesin pengeringan. Setelah sampai di mesin pengering, linen yang ada di troli dimasukkan lagi ke dalam.

¢  Setelah mesin tumbler bekerja sesuai waktu yang ditentukan,

¢ petugas  mengecek apakah linen sudah benar-benar kering atau belum.

¢ Pada saat ini tangan petugas terpapar dengan panas kain dan udara di dalam mesin

Mesin tumbler

¢ Proses pengeringan dengan mengunakan mesin tumbler,

¢ tumbler adalah mesin yang sistim kerjanya sama dengan mesin cuci hanya pada mesin tumbler mediannya adalah udara panas yang dimasukkan dalam drum yang berputar berisikan linen lembab setelah dicuci,

¢ udara panas tersebut akan membaut linen menjadi kering. Jadwal kerja harian

 

 

Bagan Alur Kegiatan Petugas Laundry

2.6 Sistem Manajemen K3 di Instalasi Loundry Rumah Sakit

Standar Pelayanan Keselamatan dan kesehatan di rumah sakit (K3RS). Adapun bentuk pelayanan kesehatan kerja yang perlu dilakuan, sebagai berikut; (Ferdianto, 2010).

  1. Melakukan Pemeriksaan Kesehatan sebelum kerja bagi pekerja
  2. Melaksanakan pendidikan dan penyuluhan/pelatihan tentang kesehatan kerja dan memberikan bantuan kepada pekerja di Rumah Sakit dalam penyesuaian diri baik fisik maupun mental terhadap pekerjaannya.
  3. Melakukan pemeriksaan berkala dan pemeriksaan khusus sesuai dengan pajanan di rumah sakit.
  4. Meningkatkan kesehatan badan, kondisi mental (rohani) dan kemampuan fisik pekerja
  5. Memberikan pengobatan dan perawatan serta rehabilitasi bagi pekerja yang menderita sakit.
  6. Melakukan pemeriksaan kesehatan khusus pada pekerja Rumah Sakit yang akan pensiun atau pindah kerja
  7. Melakukan koordinasi dengan tim panitia pencegahan dan pengendalian infeksi mengenai penularan infeksi terhadap pekerja dan pasien
  8. Melakukan kegiatan surveilans kesehatan kerja
  9. Melaksanakan Pemantauan lingkungan kerja dan ergonomi yang berkaitan dengan kesehatan kerja (pemantauan/pengukuran terhadap faktor fisik, kimia, biologi, psikososial dan ergonomi)
  10. Membuat evaluasi, pencatatan dan pelaporan kegiatan kesehatan kerja yang disampaikan kepada direktur rumah sakit dan unit teknis di wilayah kerja rumah sakit

Langkah manajemen sistem K3 di rumah sakit di instalasi loundry :

  1. Komitmen dan Kebijakan

Komitmen diwujudkan dalam bentuk kebijakan (policy) tertulis, jelas dan mudah dimengerti serta diketahui oleh seluruh karyawan RS. Manajemen RS mengidentifikasi dan menyediakan semua sumber daya esensial seperti pendanaan, tenaga K3 dan sarana untuk terlaksananya program K3 di RS.

Kebijakan K3 di RS diwujudkan dalam bentuk wadah K3 RS dalam struktur organisasi RS. Untuk melaksanakan komitmen dan kebijakan K3 RS, perlu disusun strategi antara lain :

i)      Advokasi sosialisasi program K3 RS.

j)      Menetapkan tujuan yang jelas.

k)     Organisasi dan penugasan yang jelas.

l)      Meningkatkan SDM profesional di bidang K3 RS pada setiap unit kerja di lingkungan RS.

m)   Sumberdaya yang harus didukung oleh manajemen puncak

n)     Kajian risiko (risk assessment) secara kualitatif dan kuantitatif

  • o)     Membuat program kerja K3 RS yang mengutamakan upaya peningkatan dan pencegahan.

p)     Monitoring dan evaluasi secara internal dan eksternal secara berkala.

  1. Perencanaan

RS harus membuat perencanaan yang efektif agar tercapai keberhasilan penerapan sistem manajemen K3 dengan sasaran yang jelas dan dapat diukur. Perencanaan meliputi:

a) Identifikasi sumber bahaya, penilaian dan pengendalian faktor risiko.

Identifikasi sumber bahaya yang ada di RS berguna untuk menentukan tingkat risiko yang merupakan tolok ukur kemungkinan terjadinya kecelakaan dan PAK (penyakit akibat kerja). Sedangkan penilaian faktor risiko merupakan proses untuk menentukan ada tidaknya risiko dengan jalan melakukan penilaian bahaya potensial yang menimbulkan risiko kesehatan dan keselamatan.

Pengendalian faktor risiko di RS dilaksanakan melalui 4 tingkatan yakni menghilangkan bahaya, menggantikan sumber risiko dengan sarana atau peralatan lain yang tingkat risikonya lebih rendah bahkan tidak ada risiko sama sekali, administrasi, dan alat pelindung pribadi (APP).

b). Membuat peraturan. Peraturan yang dibuat tersebut merupakan Standar Operasional Prosedur yang harus dilaksanakan, dievaluasi, diperbaharui, serta harus dikomunikasikan dan disosialisasikan kepada karyawan dan pihak yang terkait.

c). Menentukan tujuan (sasaran dan jangka waktu pencapaian)

d). Indikator kinerja yang harus diukur sebagai dasar penilaian kinerja K3 dan sekaligus merupakan informasi mengenai keberhasilan pencapaian SMK3 RS.

e). Program K3 ditetapkan, dilaksanakan, dimonitoring, dievaluasi dan dicatat serta dilaporkan.

  1. Pengorganisasian

Pelaksanaan K3 di RS sangat tergantung dari rasa tanggung jawab manajemen dan petugas, terhadap tugas dan kewajiban masing-masing serta kerja sama dalam pelaksanaan K3. Tanggung jawab ini harus ditanamkan melalui adanya aturan yang jelas. Pola pembagian tanggung jawab, penyuluhan kepada semua petugas, bimbingan dan latihan serta penegakkan disiplin.

a). Tugas pokok unit pelaksana K3 RS

1. Memberi rekomendasi dan pertimbangan kepada direktur RS mengenai masalah-masalah yang berkaitan dengan K3.

2. Merumuskan kebijakan, peraturan, pedoman, petunjuk pelaksanaan dan prosedur.

3. Membuat program K3 RS

b). Fungsi unit pelaksana K3 RS

1). Mengumpulkan dan mengolah seluruh data dan informasi serta permasalahan yang berhubungan dengan K3.

2). Membantu direktur RS mengadakan dan meningkatkan upaya promosi K3, pelatihan dan penelitian K3 di RS.

3). Pengawasan terhadap pelaksanaan program K3.

4). Memberikan saran dan pertimbangan berkaitan dengan tindakan korektif.

5). Koordinasi dengan unit-unit lain yang menjadi anggota K3RS.

6). Memberi nasehat tentang manajemen k3 di tempat kerja, kontrol bahaya, mengeluarkan peraturan dan inisiatif pencegahan.

7). Investigasi dan melaporkan kecelakaan, dan merekomendasikan sesuai kegiatannya.

2. 7 Identifikasi bahaya/ancaman di Instalasi Loundry Rumah sakit

  1. Bahaya biologi (debu dari serat linen yang mengandung virus),
  2. Bahaya fisik (kebisingan mesin cuci, suhu panas faktor risiko),
  3. Bahaya kimia (detergen, desinfektan dan pewangi),
  4. Bahaya ergonomic (posisi kerja berdiri selama proses kerja sampai selesai),

 

 

 

 Hal hal yang harus diperhatikan :

  1. Menangani binatu terkontaminasi sesedikit mungkin dengan agitasi minimal.

-        Kontaminasi laundry

Potensi Bahaya ;

Cucian kotor yang terkontaminasi dengan darah atau bahan yang berpotensi menular atau berisi benda tajam.

Potensi Bahaya;
Paparan darah atau bahan yang berpotensi menular lainnya melalui cucian terkontaminasi yang tidak benar diberi label, atau ditangani.

Solusi;
Ikuti prosedur yang digariskan dalam Standar Patogen terbawa darah, menangani cucian terkontaminasi seperti:

  1. Menangani cucian terkontaminasi sedikit mungkin dengan agitasi minimal.
  2. Hindari kontaminasi cucian di lokasi penggunaan. Jangan menyusun atau bilas cucian di lokasi di mana ia digunakan
  1. Letakkan cucian basah yang terkontaminasi di tempat yang anti bocor, berikan warna, kode atau label yang sesuai di lokasi atau tempat yang digunakan.
  1. Setiap  mencuci cucian basah yang terkontaminasi dan menyajikan kemungkinan wajar rendam-through atau kebocoran dari kantong atau wadah, cucian harus ditempatkan dan diangkut dalam kantong atau wadah yang mencegah rendam-melalui dan / atau kebocoran cairan ke eksterior
  1. Cucian yang tercemar harus ditempatkan dan diangkut dalam kantong atau wadah  yang diberi label dengan simbol biohazard atau dimasukkan ke dalam kantong merah sesuai dengan kode yang ditentukan.
  1. Dalam fasilitas yang memanfaatkan tindakan pencegahan universal dalam penanganan semua label cuci-alternatif yang kotor atau warna-coding cukup jika memungkinkan seluruh karyawan untuk mengenali kontainer sebagai kepatuhan terhadap kewaspadaan universal.
  1. Gunakan tas merah atau tas ditandai dengan simbol Biohazard, jika fasilitas di mana barang-barang yang dicuci tidak menggunakan tindakan pencegahan universal untuk semua cucian.

Untuk informasi lebih lanjut tentang persyaratan pelabelan melihat:

  • Pelabelan Tabel Persyaratan. (Diambil dari Patogen melalui darah dan jangka panjang Pekerja Perawatan dokumen OSHA 3131).
  • cucian tas yang terkontaminasi tidak boleh diletakkan dekat dengan tubuh atau diperas saat pengangkutan untuk menghindari tusukan dari jarum suntik yang tidak dibuang.
  • Siklus binatu normal harus digunakan sesuai dengan rekomendasi mesin cuci dan deterjen produsen.
  • Pedoman Pengendalian Infeksi di Lingkungan Kesehatan-Perawatan Fasilitas. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) dan Infeksi Kesehatan Pengendalian Praktek Komite Penasehat (HICPAC). Morbiditas and Mortality Weekly Report (MMWR)
  1. Alat Pelindung (AP)

Potensi bahaya;

Paparan yang ditularkan melalui darah patogen melalui kontak dengan cucian terkontaminasi dengan tidak memakai AP yang sesuai.

Kemungkinan Solusi;

  • Rumah sakit harus memastikan bahwa karyawan yang memiliki kontak dengan cucian terkontaminasi mengenakan AP yang tepat seperti yang dibahas dalam Patogen melalui darah Standard yang ditentukan ketika menangani dan / atau menyortir cucian terkontaminasi.
  • Rumah sakit  harus memastikan karyawan memakai AP yang sesuai seperti sarung tangan, baju, pelindung wajah, masker  ketika menyortir cucian terkontaminasi.
  • Penggunaan sarung tangan tebal ketika menyortir cucian yang  terkontaminasi dapat memberikan perlindungan tambahan bagi karyawan.
  • Sarung tangan utilitas dapat didekontaminasi untuk digunakan kembali jika integritas sarung tangan tidak terganggu.
  • Namun, sarung tangan tersebut  harus dibuang jika retak, mengelupas, robek, tertusuk, menunjukkan tanda-tanda lain dari kerusakan, atau ketika tidak berfungsi sebagaimana semestinya.
  • Disposable (sarung tangan pakai tidak akan dicuci atau didekontaminasi untuk re-gunakan.
  1. Penanganan Benda tajam

Potensi bahaya;

Paparan yang ditularkan melalui darah patogen dari cucian terkontaminasi yang berisi benda tajam.

Kemungkinan Solusi;

Sebuah keselamatan dan program kesehatan yang meliputi prosedur untuk pembuangan yang tepat dan penanganan benda tajam dan mengikuti praktek yang diperlukan diuraikan dalam Standar Patogen yang ditularkan melalui darah.

Jarum yang terkontaminasi dan benda tajam tidak akan membungkuk, recapped atau dihapus. Tidak ada geser atau melanggar diijinkan.

  1.  Sharps Containerization:
    Potensi Bahaya;
    Segera atau sesegera mungkin, benda tajam yang terkontaminasi harus dibuang dalam wadah yang tepat.

Solusi;
Wadah jarum harus tersedia, dan di dekat daerah di mana jarum dapat ditemukan, termasuk binatu.

  1. Berbahaya Kimia

Potensi Bahaya;
Berlabel kimia.
– Muncrat saat menuangkan dari wadah ke wadah yang lebih besar yang lebih kecil.
– Sabun dan deterjen dapat menyebabkan reaksi alergi dan dermatitis.
– Kulit rusak dari sabun atau deterjen iritasi dapat memberikan jalan untuk infeksi atau cedera jika terkena bahaya kimia atau biologi.
– Jangan bercampur larutan pembersih yang mengandung amonia dan klorin. Ketika dicampur bersama bahan kimia ini membentuk gas mematikan.

Solusi ;
Menerapkan program tertulis yang memenuhi persyaratan Standar Komunikasi Bahaya (HCS) untuk menyediakan pelatihan pekerja, label peringatan, dan akses ke MSDS (MSDS).

Pelayanan Medis dan Pertolongan Pertama: Dimana mata atau tubuh seseorang dapat terkena bahan korosif merugikan, sehingga diperlukan fasilitas yang cocok untuk membasahi cepat atau pembilasan mata dan tubuh dalam area kerja untuk penggunaan darurat

  1. Alergi lateks
    Potensi bahaya ;Paparan pekerja alergi lateks mengenakan sarung tangan lateks, sambil menangani atau menyortir cucian terkontaminasi.

Solusi;
– Gunakan sarung tangan lateks cocok untuk karyawan-sensitif:
– Pengusaha harus menyediakan sarung tangan tepat ketika paparan darah atau bahan yang berpotensi menular lainnya (OPIM)
– Alternatif harus mudah diakses oleh karyawan yang alergi terhadap sarung tangan biasanya disediakan

  1. Mengangkat / Mendorong

Potensi bahaya;

Berlebihan mencapai / mendorong dan / atau mengangkat cucian berat basah dapat menyebabkan gangguan muskuloskeletal pekerjaan terkait seperti strain dan keseleo ke belakang atau daerah bahu.

Solusi;

Menilai area cuci untuk stres ergonomis dan mengidentifikasi dan mengatasi cara untuk mengurangi stres seperti:

-        Gunakan teknik mengangkat yang benar:

Hindari mengangkat benda besar atau canggung tertimbang.

Hindari mengangkat / mencapai atau bekerja di atas ketinggian bahu.

Hindari postur tubuh, seperti memutar sambil mengangkat.

Angkat barang dekat dengan tubuh.

Batasi berat barang yang akan diangkat.

-        Gunakan alat bantu mekanis untuk mengurangi kebutuhan untuk mengangkat, seperti:

Spring-Loaded Platform Laundry untuk membantu mengangkat cucian berat basah, dan menjaga binatu pada tingkat kerja seragam nyaman.

Cincin yang secara otomatis membuang beban mereka ke keranjang sehingga pekerja tidak harus mencapai dalam dan mengeluarkan cucian berat basah secara manual.

Kepada Pekerja

¢   Memeriksakan sedini mungkin keluhan yang terjadi  sebelum terjadi  keluhan yang lebih berat.

¢   Mengenali potensi bahaya di tempat kerjanya

¢   Meminimalisasi pajanan

¢   Mengenakan Alat Pelindung Diri yang adekuat jika pekerjaan mengharuskan terjadi pajanan tubuh pada potensi bahaya

Kepada Perusahaan/Instansi

¢   Menyusun regulasi jam kerja, jam lembur, sistem rotasi kerja.

¢   Mendeteksi kelainan/penyakit pada pekerja yang berhubungan dengan pekerjaan.

¢   Melakukan penatalaksanaan terhadap kelainan/penyakit secara paripurna, secara medis dan okupasi.

¢   Melakukan pemetaan potensi bahaya di setiap lingkungan kerja.

¢   Melakukan kontrol terhadap potensi bahaya tersebut.

¢   Menyusun sistem pemberdayaan penggunaan Alat Pelindung Diri

 BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

1.   Rumah sakit merupakan tempat kerja yang unik dan kompleks untuk  menyediakan pelayanan kesehatan bagi masyarakat. Semakin luas pelayanan kesehatan dan fungsi rumah sakit tersebut, maka akan semakin komplek peralatan dan fasilitas yang dibutuhkan. Kerumitan tersebut menyebabkan rumah sakit mempunyai potensi bahaya yang sangat besar, tidak hanya bagi pasien dan tenaga medis, tetapi juga pengunjung rumah sakit.

2.      Laundry rumah sakit adalah tempat pencucian linen yang dilengkapi dengan sarana penunjangnya berupa mesin cuci, alat dan disinfektan, mesin uap (steam boiler), pengering, meja dan meja setrika.        Instalasi laundry merupakan bagian dari rumah sakit yang mempunyai resiko penularan penyakit infeksi dan juga terdapat beberapa resiko bahaya yang mempengaruhi situasi dan kondisi di rumah sakit khususnya di bagian laundry.Dari berbagai potensi bahaya tersebut, maka perlu upaya untuk mengendalikan dan meminimalisirkan dan bila mungkin meniadakannya.

3.    Tujuan Manajemen K3 di Instalasi Laundry adalah melindungi petugas RS   khususnya bagaian instalasi laundry dari risiko Penyakit Akibat Kerja serta dapat meningkatkan produktivitas dan citra RS, Baik di mata konsumen maupun pemerintah.

3.2 Saran

1.    Keberhasilan pelaksanaan K3RS sangat tergantung dari komitmen tertulis dan kebijakan pihak direksi oleh karena itu pihak direksi harus paham tentang kegiatan K3RS

27

2.  Pelaksanaan K3RS juga dilakukan pada instansi laundry. Oleh karena itu, diperlukan adanya sosialisasi K3 terhadap petugas di instalasi laundry agar memperkecil resiko berbahaya yang didapat.

DAFTAR PUSTAKA

 Amarudin, 2006. Pengawasan Kesehatan dan Lingkungan Kerja, Jakarta. http://tiarasalsabilatoniputri.files.wordpress.com/2012/03/kesehatan-kerja-1.ppt

Depkes, R.I., 2006, Pedoman Kesehatan dan Keselamatan Kerja Instalasi Farmasi Rumah Sakit (K3-IFRS), Jakarta

Depkes, R.I., 2009, Standar Kesehatan dan Keselamatan Kerja di Rumah Sakit (K3-IFRS), Jakarta

Ferdianto, Hengki. 2011. Dermatitis Kontak Iritan Pada Petugas Laundry Rumah Sakit X (Study Kasus Pengelolaan Penyakit Akibat Kerja). Jakarta. http://www.slideshare.net/YoTama/savedfiles?s_title=dermatitis-kontak-iritan-pada-petugas-laundry-rumah-sakit&user_login=hengkiferdianto.

Ishaq, 2010. Sistem Manajemen Keselamatan & Kesehatan Kerja (SMK3) (PermenakerNO.05/MEN/1996)Jakaratahttp://bocahbancar.files.wordpress.com/2012/09/materi-training-smk3-by-mr-ishaq-pd-21-sept-2012.pptx

Keputusan Menteri Kesehatan R.I. No. 432/Menkes/SK/IV/2007, Pedoman Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) di Rumah Sakit, Jakarta

Keputusan Menteri Kesehatan R.I. No. 1087/Menkes/SK/VIII/2010, Standar Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) di Rumah Sakit, Jakarta

Keputusan Menteri Kesehatan R.I. No. 1024/Menkes/SK/X/2004, Persyaratan Kesehatan Lingkungan di Rumah Sakit, Jakarta

 Occupational Health and Safety Agency for Healthcare in BC, 2003.Guide Ergonomic for Hospital Laundries. British Columbia

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s